Awekku Pemuas Nafsuku

Ini aku nak cerita tentang kepoweranku mengambil kesempatan ke atas awekku. Sebenarnya, aku hanya menggunakan awekku sebagai pemuas nafsuku, tak lebih dari itu. Awekku ini namanya Sarah berusia lingkungan 20-23 an. Aku kenal dia melalui member aku. So Sarah ni tubuhnya sedikit kurus tetapi tinggi seperti aku, wajahnya tak la lawa sangat, kira boleh la buat modal. Yang penting, teteknya agak besar iaitu 34B, menyebabkan aku tak sedap duduk. Dari hari pertama, memang aku dah tekad nak buat dia sebagai tempat aku nak buang airku. Kami pun berkenalan sebagai kawan dalam setengah tahun, dan dua bulan lagi aku perlukan sebelum kami declare couple. Sebelum ni memang aku berhati-hati supaya dia tak syak aku sebagai peromen awek. Aku tak pernah sentuh pun dia hinggalah dia yang memula pegang tangan aku dulu masa bercinta. Kami dah start rapat-rapat badan dan ketika itulah aku menikmati serba sedikit sentuhan badannya yang sekali-sekala terkena konekku. Namun, masa berlalu beberapa bulan lagi sebelum aku mendapat peluang yang aku hajati.

Satu hari awek aku ajak mandi laut, so aku pun pergilah dengan dia. Masa mandi laut ni, dia duk suruh aku peluk2 dia, aku pun apa lagi, bukan setakat peluk, terus aku raba tetek dia. Dia terkejut, cepat-cepat tepis tangan aku, tapi dia tak marah pun. Air masa tu paras perut, so mesti tak nampak terus aku keluarkan batangku tanpa disedarinya, dan aku peluk dia dari belakang sambil kami mandi manda kononnya. Dia tak sedar batangku mengeras di bontotnya. Bila dah puas tembap, cepat-cepat aku lancap dalam air slow2 dan masa nak pancut tu aku letakkan konekku kat punggungnya. Aaaaahhh, creeet, creeet sedapnya bila maniku memancut-mancut kat punggung awekku tanpa disedarinya. Masa nak tukar baju, aku saja umpan awekku ajak cium, memula dia tak nak, tapi aku pujuk, aku cakap setakat cium takkan kedekut. Akhirnya, dia mengalah dan kami berciuman, lalu aku peluk dia dan aku romen lehernya. Kali ini, dia menyerah dalam pelukanku. Masa aku romen lehernya, dia mengeluh dan bernafas laju. Kemudian, cepat-cepat aku ambik tangannya dan letakkan kat batangku. Memula dia menepis, tapi semakin kuat aku cium dia, semakin kuat dia pegang batangku. Kemudian kami pun berhenti projek kerana line tak clear. Aku lihat wajahnya agak kecewa.

Kemudian, aku cakap, jom keluar malam ni, kita stay out. Sebenarnya aku nak puaskan nafsu aku, dan aku nak puaskan nafsunya juga, kerana aku tahu, awekku masih bernafsu yang belum lepas. Malam itu, kami makan2 pastu kami projek kat satu jalan lama. Ikut pengalaman aku, perempuan yang masih dara cara nak puaskan senang je, iaitu romen lehernya, dan last sekali gosok biji kelentitnya, ( serilucah.sextgem.com )confirm dia puas. Aku tahu dia masih dara. Dalam kereta malam tu, aku lepaskan geram aku ke atas tubuhnya. Dia pakai kain ketat nipis, membuatkan aku suruh dia tonggeng dan aku geselkan konekku perlahan ke bontotnya. Sungguh seronok, bila batang konekku terkena je bontotnya, kelihatan ia seperti mengeras dan terasa sejuk di kepala konekku. Maziku berciciran membasahi kainnya. Kemudian, aku raih tubuhnya ke atas pangkuanku, aku parkingkan konekku di celah kangkangnya dari belakang, lalu aku romen lehernya selaju mungkin. Dia menggelisah, kepalanya menggeleng-geleng kiri dan kanan mengikut rentak ciumanku.

Tangannya memegang erat lenganku sementara satu tanganku meraba teteknya. Dia semakin tak keruan, dan seperti mengaharp aku puaskan dia. Aku faham, segera aku meraba buritnya, dia mengejang dan menggesel kakinya, dan aku gosok perlahan celah buritnya dan akhirnya dia mengeluh panjang sambil menggeliat keenakan. Dia membuka matanya sambil tersenyum padaku. Kami berkucupan. Aku kemudiannya meminta satu skill lagi iaitu skil tindih. Awekku dah puas, tapi aku belum lagi, sengaja aku simpan maniku pasal nak pancut kat celah burit dia, Aku suruh dia baring, pastu aku tindih badannya, dan aku selitkan konekku kat celah pehanya yang beralas kain itu. Serta-merta, batangku mengeras hebat sambil berdenyut-denyut bila bersentuhan dengan buritnya.

Dia memakai baju satin licin, menyebabkan kedua bukitnya jelas kelihatan, semakin meransang aku. Aku lihat awekku melopong mulutnya, matanya terpejam rapat, bibirnya digigit lembut. Aku meramas kedua tetek besarnya, dan zakarku semakin mengeras di farajnya. Aku semakin tak tertahan lagi, maniku ingin meletup dan, aaahhhh, aku terpancut di kain celah farajnya. Cup, cup, cup maniku menyembur membasahi kainnya. Namun dia tak sedar langsung akan hal itu sehingga la aku keletihan di atas tubuhnya. Kami pun beredar malam itu. Target aku adalah menjadikan dia tempat pemuas nafsuku selama aku belajar di kolej ini. Aku dah lama melancap sendiri setelah ditinggalkan awekku yang last dulu, jadi aku ingin menjadikan badannya tempat modal pemuas nafsuku jika aku kehausan.

Malam lepas balik projek, aku tengok blue sampai pagi. Konekku nak pancut tapi aku tahan pasal aku nak buang kat awek aku sok. Esoknya, aku ajak awek aku makan, pastu aku ajak dia gi tandas belakang sekali, yang takde orang pergi. Sampai situ je, terus aku suruh dia bukak zip. Dia okey je, walaupun memula takut2. Bila dia bukak je zip, terus aku selitkan batangku yang mengeras ke celah buritnya, dalam spender. Sungguh selesa aku rasakan.

Aku nikmati kenikmatan itu tanpa mengayak konekku, sehinggalah maniku yang kuperam dari semalam terpancut sendiri di celah spendernya. Dia marah juga pasal pancut ikut suka, tapi mujur bajunya labuh jadi tak nampak kesan basah kat kelengkangnya. Aku puas. Kadang-kadang aku teransang bila tengok awek2 seksi, jadi aku pun ajak awek aku pegi kat tangga yang clear, aku suruh dia tonggeng, lalu cepat-cepat aku lancap batangku kat celah buritnya dari belakang dan pancut.
Hujung minggunya, kami sewa hotel mahal kat Cameron, nak projek puas-puas. Tapi aku nak cerita, walaupun dah banyak kali projek,aku tak pernah masuk dalam rahim kerana aku takut pancut kat dalam. Habis kuat pun aku setakat pancut kat luar burit je, tapi sebenarnya sudah cukup buat aku kepuasan.

Awek aku pulak sebenarnya dia tak dapat kepuasan sebenar, Cuma setakat sket2 je dia puas, tapi dia tak tau. Sesampainya dalam billik hotel, kami berpelukan. Aku dah tak tunggu lagi, terus aku bukak zip dia dan selitkan batangku kat celah buritnya. Kami berciuman, dan aku meraba bontot dan teteknya yang besar itu. Dia semakin asyik dan aku dapat rasakan dia menggesel farajnya yang berair dah pada batangku. Terasa nikmat yang amat sangat dan akhirnya, aaahhhh, creeet, creet, creet maniku memancut kat celah buritnya. Sarah menjadi pemuas nafsuku selama 3 tahun iaitu lamanya aku belajar di kolej itu.

Bila aku habis belajar sahaja, kami pun lost contact begitu sahaja. Bye-bye tempat buang airku.




Home
Cerita-XXX
Dusex
Erotik Cerita
Cerita Gay
Gay stories


© 2012 SeriLucah.sextgem.com
Himpunan Cerita Lucah Melayu