Bontot Shima Ditebuk

Hari itu seperti biasa Shima cuma berbogel di rumah. Dia telah dibiasakan bertelanjang sejak dari remaja lagi. Suami Shima pula sudah biasa dengan gelagat isterinya yang montok itu. Malah dia juga suka sentiasa dapat melihat kelibat tubuh bogel Shima yang montok itu setiap masa di rumah. Amat mudah untuk dia menikmati tubuh subur isterinya itu sebaik saja datang geram dia akan sekujur tubuh yang amat lazat untuk dijamah itu. Apa yang dia tidak tahu, isterinya itu juga selalu keluar ke laman rumah dengan keadaan bertelanjang bulat.

Malah kadang-kadang jiran-jirannya juga selalu dihidangkan dengan pemandangan tubuh isterinya yang memberahikan itu. Hari itu suami Shima, Azman, pergi bekerja seperti biasa. Setelah mengulum zakar suaminya dan meminum benih pekat suaminya sebelum Azman keluar rumah untuk mendapat restu, dia terus ke bilik air untuk mandi pagi.

Dengan selamba dia mundar-mandir di dalam rumah dalam keadaan berbogel. Dicapainya tuala yang tersangkut lalu dia berjalan lenggang-lenggok ke bilik air. Tanpa menutup pintu dia mencangkung lalu terbitlah air kencing berwarna keemasan dari lubang kelentitnya yang comel itu. Dia mendengus keenakan ketika air kencingnya memancut-mancut keluar dengan deras. Amat menyelerakan sekali pemandangan tubuh montok Shima ketika itu. Setelah selesai mandi dan mengelap tubuh ranumnya itu dia terus ke ruang tamu untuk menonton televisyen. Dalam keadaan bogel dia berbaring di sofa sambil menonton drama kegemarannya sambil mengusap-usap bibir pantatnya.

Bibir pantat Shima yang mekar itu kelihatan sedikit terbuka menampakkan permukaan lubuk pembiakan wanita Melayu yang maha subur itu. Dalam pada dia menonton sambil berbaring itu dia telah terlena sekali lagi. Tanpa dia sedari, beberapa jam kemudian pintu rumahnya dibuka dari luar oleh suaminya, yang balik bersama rakan pejabatnya, Kamal, bersama seorang gadis yang kelihatan hanya seperti budak sekolah. Azman sebenarnya sudah agak lama merancang perbuatan terkutuk ini. Di ruang tamu itu juga dia menelanjangkan budak sekolah yang bernama Jasmine itu sehingga budak itu bogel menampakkan bentuk tubuh yang amat montok sekali.

Tubuh Jasmine yang agak berisi itu sangat memberahikan Azman. Pada Azman, tubuh gadis sebeginilah yang paling enak dan paling lazat untuk disetubuhi. Jasmine pula begitu merelakan tubuh mudanya dijadikan pemuas zakar Azman nanti. Shima pula masih lelap dan tidak menyedari mereka berada di situ. Azman dengan begitu bernafsu membaringkan Jasmine ke atas karpet bersebelahan tempat Shima berbaring lalu mengangkangkan peha gebu Jasmine seluas mungkin dan kemudian menjilat celah pantat muda yang amat manis itu.

Berlendir-lendir bibir pantat Jasmine yang amat tembam itu dijilat oleh Azman sambil diperhatikan oleh Kamal. Azman kemudian bangun lalu membogelkan dirinya sendiri. Sambil itu dia juga menyuruh Kamal berbogel. Dia memberi keizinan kepada Kamal itu menikmati tubuh montok isterinya yang masih terlena itu. Jasmine sudah tidak sabar-sabar lagi untuk ditebuk oleh batang pembiakan Azman. Dia mengangkangkan pehanya seluas mungkin untuk dirodok dengan sedalam-dalamnya oleh pasangannya itu. Azman bercelapak di celah kangkang Jasmine sambil menghalakan takuk kepala zakarnya yang mengembang-ngembang itu ke celah bibir pantat Jasmine yang maha subur itu. Menjerit budak montok itu apabila Azman merodok lubang pantatnya sehingga santak ke pangkal. Jeritan nafsu Jasmine telah mengejutkan Shima dari lenanya. Lebih terkejut lagi apabila dia terlihat zakar Kamal yang amat besar itu tersengguk-sengguk dengan nafsu di hadapan matanya.

Dilihatnya kepala zakar Kamal mengembang-ngembang dengan nafsu. Sepantas kilat Kamal menerpa ke arah tubuh bogel Shima lalu memaut bontot gemuk Shima dan meniarapkan wanita subur itu ke atas karpet bersebelahan dengan pasangan Azman dan Jasmine. Shima bertambah panik bila melihat suaminya sedang menebuk pantat Jasmine dengan begitu bernafsu sekali. Jasmine pula memaut punggung Azman supaya zakar pasangannya itu menusuk sedalam mungkin ke dalam lubuk pembiakan remajanya. Kamal pula dengan begitu bernafsu memeluk bontot Shima yang amat montok itu lalu menghalakan takuk kepala zakarnya ke arah belahan bibir pantat Shima yang sedikit terbuka itu.

Dengan sekali jolok zakar Kamal menyelinap setiap inci rongga pembiakan Shima sehingga akhirnya kepala zakar durjana itu mencecah ke pangkal lubuk pantat perempuan subur itu. Tertonggeng bontot berlemak Shima sambil dia terbeliak dan ternganga merasakan kehadiran zakar Kamal yang amat besar itu. Tanpa belas kasihan lelaki-lelaki itu menikmati tubuh-tubuh bogel yang maha lazat itu. Jasmine pula kini sudah menonggeng sambil melentikkan bontotnya yang berlemak itu untuk ditebuk oleh Azman. Azman pula menebuk bontot yang amat gemuk itu semahu-mahunya sehingga mereka berdua mengengsot-engsot ke hadapan. Kini Shima dapat melihat dengan amat dekat dan jelas bagaimana zakar suaminya menikmati kemanisan pantat muda Jasmine. Kelihatan pantat Jasmine begitu tembam dan montok dibelah oleh zakar suaminya.

Dia melihat bagaimana bontot suaminya terkemut-kemut menikmati kelazatan lemak bontot remaja Jasmine. Kamal pula menghenjut pantat subur Shima dengan sedalam-dalamnya. Dia begitu bernafsu mahu menikmati setiap inci pantat subur milik isteri kawan baiknya itu. Shima pula terkangkang-kangkang sambil tertonggeng ditebuk oleh Kamal. “Man! Enaknya bontot montok bini kau Man! Kalau aku tahu dah lama aku tebuk bontot dia!” Jerit Kamal. “Kau tengok Man aku belah lemak bontot bini kau. Oh nikmatnya Man! Macam nak memancut rasanya!” Jerit Kamal lagi. “Kan aku dah kata Man. Pantat dan bontot bini aku memang enak dia semacam. Kau tebuklah puas-puas.” Balas Azman. “Bontot si Jasmine pun enak juga Man.

Kau tengok sampai ternganga pantat dia aku sondol!” Kata Azman. Kelihatan Jasmine dan Shima menggelinjang-gelinjang disondol oleh Kamal dan Azman. Bontot muda Jasmine yang amat montok dan gemuk itu mula kemerah-merahan akibat ditebuk dengan begitu bernafsu oleh Azman. Lazat dan enak sungguh pantat muda Jasmine. Shima pula sudah mula meraung-raung kenikmatan. Zakar Kamal yang amat besar dan gemuk itu memberikan kenikmatan yang amat sangat kepadanya.

Suaminya sendiri pun tidak mampu memberikan kenikmatan sedemikian rupa. Azman pula sudah mula menarik keluar zakarnya dari lubuk pembiakan Jasmine. Shima dapat melihat dengan jelas zakar suaminya yang berlendir-lendir itu dihalakan pula ke arah simpulan dubur budak sekolah itu yang sedang kembang-kuncup menanti untuk ditebuk oleh Azman. Shima melihat dengan jelas bagaimana zakar Azman ditelan perlahan-lahan ke dalam dubur Jasmine yang amat subur dan lazat itu.

Tertonggeng Jasmine apabila zakar Azman akhirnya santak ke pangkal lubuk duburnya sehingga kantung telur pasangan mengawannya itu melekap di celah belahan pantatnya. Di depan muka isterinya Azman meraung sekuat hati merasai kenikmatan yang amat sangat di dalam genggaman dubur Jasmine yang amat berlemak dan tembam itu.

Terkemut-kemut bontot dia menahan pancutan benih yang berebut-rebut nak mencerat keluar. Shima pula semakin menghampiri kepuasan. Meleleh-leleh lendir pantatnya akibat ditebuk dengan penuh nikmat oleh zakar Kamal.

Akhirnya Shima akur lalu mengejang dan menjerit kepuasan. Kamal dapat lihat bagaimana bontot Shima yang amat lebar dan gemuk itu terkemut-kemut menahan nikmat kepuasan. Berkerut-kerut lemak selulit bontot gemuk wanita subur itu menikmati kepuasan bersetubuh yang maha nikmat itu. Dengan begitu montok wanita subur itu tertonggeng-tonggeng menikmati kepuasan bersetubuh. Celah bontot Shima yang amat padat itu kelihatan berlendir-lendir akibat kepuasan mengawan yang maha nikmat itu. Menjadi-jadi geram Kamal dengan bontot montok pasangan mengawannya itu.

Kamal menarik keluar batang zakarnya perlahan-lahan lalu menghalakannya pula ke arah simpulan dubur Shima yang kembang-kuncup itu. Shima yang telah lemah akibat kepuasan tadi hanya dapat merelakan saja lubang najisnya diterokai oleh Kamal. Perlahan-lahan batang zakar bertuah itu menyelinap ke dalam lubuk dubur yang amat subur itu lalu akhirnya santak ke pangkal. Menggigil-gigil Kamal menahan rasa nikmat menebuk dubur wanita idamannya itu. Dia terpaksa membiarkan zakarnya terendam beberapa ketika kerana kalau digerakkan cuma sedikit nescaya benih buntingnya akan membuak-buak keluar.

Meremang bulu roma Kamal menahan nikmat yang dirasai oleh batang zakarnya yang tertusuk jauh di dalam bontot gemuk Shima. Dia berasa amat geram dengan posisi tubuh Shima yang ketika itu menonggek seperti ingin menadah tunjalan zakarnya.

Sememangnya Shima mempunyai bentuk tubuh yang amat sempurna. Tubuh Shima amat solid dan padat. Bontot dan peha Shima yang lebar dan montok itu membuktikan bahawa wanita itu amat matang dan subur sekali. Wanita sebegini sememangnya pantang kalau dibenihkan, walaupun dengan air mani yang sedikit. Pasti dia akan membuncit membuntingkan bayi kepada lelaki yang membenihkannya itu. Dan setiap lelaki yang menikmati kelazatan tubuh Shima sudah pasti tidak akan memancut dengan sedikit. Pasti pancutan benih lelaki tersebut akan menjadi pekat dan banyak akibat kelazatan rongga-rongga pantat dan dubur Shima. Azman pula sudah meraung-raung dan mendengus-dengus hendak memancut.

Dia sudah tidak dapat mengawal benih maninya lagi. Jasmine yang mengetahui keadaan itu bersedia dengan menonggekkan bontot gemuknya setinggi mungkin sambil mengemut sekuat mungkin untuk menadah dan memerah benih bunting pasangan mengawannya itu. Dengan jolokan yang amat dalam, dan jeritan yang amat kuat, Azman melepaskan benih buntingnya yang amat pekat dan subur itu jauh ke dalam lubuk dubur Jasmine yang maha subur itu. Benih bunting Azman mencerat-cerat tanpa terkawal akibat terlalu geram dengan kemontokan bontot remaja Jasmine.

Shima melihat dengan jelas bagaimana bontot suaminya terkemut-kemut memerah sebanyak mungkin benih mani ke dalam dubur budak remaja itu. Jasmine pula menonggeng-nonggengkan duburnya supaya benih subur Azman memancut sehingga ke titisan terakhir. Comel sungguh Jasmine ketika dubur montoknya dibenihkan Azman. Shima melihat dengan jelas batang pembiakan suaminya itu berdenyut-denyut mengepam benih ke dalam dubur muda Jasmine. Setiap kali benih suaminya itu memancut setiap kali itulah Azman menjerit kenikmatan diikuti oleh rengekan manja seorang gadis remaja yang sedang dibenihkan. Sungguh banyak sekali benih yang ditaburkan oleh Azman ke dalam rongga dubur Jasmine. Shima dapat lihat bagaimana benih suaminya mula meleleh-leleh keluar dengan perlahan kerana dubur sempit Jasmine tidak mampu menampung kencing mani yang begitu banyak.

Apabila Azman menarik keluar zakarnya yang sudah mula longlai itu, Shima dapat lihat dubur Jasmine yang comel itu terlopong luas sambil benih suaminya meleleh keluar dengan perlahan-lahan.

Kalaulah benih suaminya itu ditaburkan ke dalam pantat Jasmine tentu bunting budak sekolah itu. Setelah puas membenihkan Jasmine, Azman berpaling mengadap isterinya yang sedang mengangkang dan menonggeng ditebuk Kamal. Jasmine pula memegang muka comel Shima sambil mengusap-usap rambut Shima sambil menenangkan wanita subur yang begitu hampir untuk dibenihkan itu. Dia memujuk Shima supaya bertenang dan ( serilucah.sextgem.com )menasihatkan Shima supaya menonggek tinggi dan mengemut kuat apabila Kamal membenihkannya nanti. Shima hanya mampu mengangguk-angguk dengan lemah sambil matanya terbeliak-beliak dan mulutnya ternganga-nganga akibat disondol Kamal.

Kamal juga sudah mula meraung-raung. Dia menjerit memberitahu Azman yang dia akan memancutkan segala simpanan benihnya ke dalam pantat subur isteri lelaki itu sebentar saja lagi. Dia memaut tetek comel Shima dari belakang lalu menggentel puting tetek wanita itu sehingga Shima menggeliat-geliat kenikmatan. Pada saat benih bunting Kamal hampir sangat untuk membuak keluar, dia memeluk bontot gemuk Shima dengan amat erat, lalu menyondol dan melenyek lemak bontot subur itu dengan amat dalam sehingga Shima terkangkang-kangkang dengan luas dan sambil mata Shima terbeliak-beliak dan mulut Shima ternganga-nganga lalu memancutkan benih buntingnya dengan semahu-mahunya ke dalam lubuk pembiakan Shima yang maha subur itu. Tidak terkira banyaknya dan pekatnya benih Kamal membuak masuk ke dalam pantat subur Shima.

Benih-benih Kamal yang amat subur itu meluru dengan laju untuk mencari telur-telur yang subur di dalam lubuk pembiakan Shima. Shima dapat merasakan benih bunting Kamal berebut-rebut untuk mendapatkan telur-telur pembiakannya untuk disenyawakan. Lidah Shima pula terjelir-jelir apabila kencing nafsu Kamal membuak-buak tanpa terkawal mengenai dasar lubuk pembiakannya itu. Dengan keadaan tubuh montok Shima tertonggeng dan terkangkang, dia akhirnya terkencing akibat disondol dengan begitu dalam.

Kamal yang sedang memancut itu dapat melihat bagaimana bontot pasangannya itu terkemut-kemut memancutkan air kencing. Seketika kemudian karpet yang menjadi pengalas persetubuhan mereka menjadi lembab dengan kencing wanita yang montok dan subur itu. Ini mengakibatkan Kamal menjadi amat geram lalu pancutan benihnya semakin deras dan pekat. Membuak-buak keputihan benih bunting Kamal meleleh dengan amat pekat sekali ke dalam rongga pantat Shima yang maha subur itu.

Kamal terjelepuk sambil menggigil-gigil menahan nikmat pancutan mani yang amat pekat dan banyak keluar dari lubang zakarnya sebentar tadi sambil bontot gemuk Shima terkemut-kemut memerah benih bunting yang subur itu. Mereka berempat akhirnya tertidur kepuasan dalam keadaan berbogel.

END




Home
Cerita-XXX
Dusex
Erotik Cerita
Cerita Gay
Gay stories


© 2012 SeriLucah.sextgem.com
Himpunan Cerita Lucah Melayu
Log in
Sign up
Subscribe (2)
Featured feeds