Dual Pancut

Cerita ni berlaku pada masa aku berusia awal belasan tahun. Kepalanya abg sedara aku yang mengajak aku. Pada satu mlm, masa tu kenduri umah abg sepupu aku. Keluarga sepupu aku memang jenis kalo kenduri, main tido ikut dan je. Abg sepupu aku bisik,”mlm ni kita pancut kat Shida”, katanya sambil senyum. Memula aku tak faham, tapi mlm tu baru aku tahu yang shida ni selalu tido kat luar. Shida ni sepupu aku yang cantik umur muda lagi dari aku.

Dipendekkan cerita, malam tu aku tidur sebelah abg sedaraku. Kami pepura tidur, sambil mata tak lepas memandang shida yang cantik, tidur tak jauh dari kami. Bila lampu dipadam, keadaan jadi samar2 dan abg sedara aku suh tunggu lagi sejam. Sejam kemudian, dia kata clear, dia dulu. ( serilucah.sextgem.com )

Pastu aku tengok dia kuarkan batang konek dia yang dah keras dan merangkak perlahan mendekati Shida yang sedang tidur. Dia sangat berhati2 kerana selain kami, ada beberapa orang lagi yang tidur di ruang tamu. Dalam samar2 aku tengok dia sampai pada shida yang memakai baju tidur berkain. Perlahan dia selak kain shida dan yang tidur menelungkup, hingga menampakkan bontotnya, Abg sepupu aku kelihatan terketar2 menghalakan batang koneknya ke punggung shida lalu memarkingkannya di situ. Tiada suara kedengaran, tapi aku dapat dengar nafas abg sepupu aku agak keras dan penuh nafsu bila menggesel2 perlahan batangnya ke bontot shida yang mantap. Tetiba, aku tengok abg sepupu aku mula melancap perlahan koneknya sambil terkadang mengenakan pada bontot shida.

Akhirnya, kelihatan nafasnya semakin kencang sehingga maninya memancut2 ke atas bontot shida. Kemudian, dia kesat perlahan maninya dan merangkak kepadaku. Sampai kepadaku, dia kelihatan mengah dan kepuasan. “Kau la plak, tapi baik2”, katanya. Aku mengangguk dan giliran aku pula merapati shida. Konekku kini mencanak keras nak pancut kat perempuan. Sesampai pada tubuh badan shida, nafsuku semakin kuat, konekku semakin kuat berdenyut. Aku renung bontot shida yang cantik itu. Perlahan, aku sentuhkan konekku ke punggungnya. Sebaik saja konekku mengenainya, kepalanya mengembang kuat dan berdenyut2 keras.

Terasa kenikmatan yang amat sangat bila konekku mengenai punggungnya yang lembut itu. Tiba2 nafsuku sudah sampai penghujungnya, aku tekankan konekku kuat sikit pada punggung putih shida dan akhirnya, cup!Cup! Air nafsuku memuntah keras ke badannya beberapa kali. Terasa lega badanku seolah2 sudah terlepas bebanku menaggung nafsu. Aku kesat perlahan maniku di punggung shida sebelum merangkak kembali ke tempat tidur. Abg sepupu aku Tanya, amacam beres. Aku jawab, best gila.

Kami tertawa perlahan dan tidur dengan nyenyak sekali.





Home
Cerita-XXX
Dusex
Erotik Cerita
Cerita Gay
Gay stories


© 2012 SeriLucah.sextgem.com
Himpunan Cerita Lucah Melayu